Apa Ada Dengan Jodoh?

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ

Pagi ini pemikiranku diterjah dengan persoalan  “Apa ada dengan jodoh?” Anak-anak persoalan berkaitan dengannya pun laju aja menerpa dibenakku ini. Senak jadinya… Dalam kepalaku ini, berbaris-baris persoalan-persoalan ini tertulis semacam yang ku taipkan sekarang …

Pasangan bahagiapun tup tup tup bercerai …

Pasangan muda dan cantik pun bercerai …

Yang kaya, berpangkat, popular pun bercerai …

Yang nampak soleh dan solehah pun bercerai …

Semacam bingung otakku apabila terpikir tentang “Apa ada dengan Jodoh ini? “Apa yang membuatkan jodoh itu kekal ke akhir hayat dan ke jannah?” Jodoh itu juga adalah rezky ketentuan dari Allah Azawajalla. Jadi rezky betul lah bagi insan-insan yang dapat sampai ke destinasi benar benar penghujung yang kekal abadi.

Apa yang membuatkan jodoh manusia itu kekal ke jannah?

Banyak pembacaan yang telah ku baca dan juga pesanan ulama’ yang ku dengar tentang jodoh ini menyatakan begitu dan begini, di antaranya …

Mulakan niat untuk bernikah untuk menyempurnakan separuh dari iman …

Mulakan niat untuk bernikah untuk memperbaiki diri bersama-sama pasangan …

Pernikahan tidak digantung kepada semata-mata cinta pasangan …

Pernikahan tidak digantung kepada semata-mata materialistik …

Ada dua kata-kata hikmah yang timbul dalam benakku apabila aku terfikir tentang “Apa ada dengan Jodoh ini”. Pertama, hati manusia itu berubah sifatnya. Kedua, Jangan bertindak berdasarkan emosi. Aku cuba kupaskan kata-kata hikmah ini ya, …

Hati manusia itu berubah sifatnya

Ku masih belum bertemu jawapan untuk “Apa ada dengan Jodoh ini”. Tapi aku teringat akan pesan ulama’, bunyinya seperti begini, “hati manusia boleh berubah dengan masa, maka cinta manusia itu ada pasang surutnya”. Maka jangan sesekali memulakan sesuatu perhubungan di antara manusia (bukan hanya perkahwinan ya…) atas dasar cinta atau pengharapan pada  manusia. Sebaliknya mulakanlah dengan niat kerana Allah. Juga tanpa sebarang pengharapan kepada manusia sebaliknya letak lah pengharapan kita di tempat paling tinggi, pada Allah, Sang Maha Pencipta. Dengan itu kita tidak meletakkan perasaan cinta itu di dalam hati tapi pada Allah. Jadi bila cinta sudah beralih arah, hati kita tidak sakit, kerana cinta atau pengharapan itu berada di sisi Allah. :))))

Jangan bertindak berdasarkan emosi

Ada lagi satu kata hikmah yang aku pernah terbaca. Bunyinya hebat sekali! Tapi kalau kita tidak ada keyakinan kuat pada kebenaran dan janji Allah Azawajjala, kata hikmah ini sukar untuk diamalkan dan diambil keberkatannya. Nak tau apa kata-kata hikmah itu? Bunyinya ” Jangan bertindak dengan emosi!” Kalau sesuatu perkara itu sudah perintah Allah, laksanakan dan sempurnakan sebaik-baiknya (boleh jadi bermati-matian). Maksudnya, jangan meletakkan emosi kita untuk memimpin segala pertimbangan dan keputusan untuk kita bertindak. ” Ini lebih-lebih lagi dalam keadaan bila mana emosi kita kurang stabil, seperti dalam keadaan marah, dalam keadaan cemburu, dalam keadaan celaru … Dan kita juga di suruh untuk bersabar dan bersama-samanya mendirikan solat dalam memohon pertolongan dan ilham ikhtiar serta kekuatan mental dan emosi menangani situasi tersebut. Dan paling utamanya diwajibkan untuk kita sebulat hatinya yakin akan segala tindakan yang diambil itu dari Allah dan yakin di dalam tindak tanduknya ada penyelesaiannya dan keberkatan besar di sisi Allah Azawajalla. Walau apapun pengakhirnnya daripada keputusan yang diambil. Aku tidak nafikan, sangat mencabar untuk kita laksanakan ini semua ketika minda dan emosi kita di uji Allah! Mudah-mudahan kita pasrah dan diberi pertolongan Allah untuk melaksanakannya. InsyaAllah.

” Jangan buat keputusan dengan emosi! “

Apapun pengakhirannya, hidup perlu di teruskan dalam keadaan beriman dengan Allah. Jadi amat pentinglah kita ini mempunyai jihad meneruskan kehidupan dalam iman, mati dalam iman, masuk kesyurga Allah dalam Iman. Amiin Ya Robbal Alamin. Yakinlah Perancangan Allah itu yang terbaik untuk kita. Apapun Allahlah Yang Maha Mengetahui apa yang terbaik untuk kita. La Tahzan. Jangan bersedih. Allah itu Maha Penyayang, maka tidak mungkin segala perancangannya untuk kita itu bertujuan untuk menzalimi kita. Bersangka baiklah dengan Allah, InsyaAllah semuanya di hadapan sana akan juga baik-baik sahaja.الْحَمْدُ لِلَّهِ عَلَى كُلِّ حَالٍ

IMG_2854
Apapun pergolakan kehidupan yang kita alami, kita perlu teruskan kehidupan. Semua kita datang dari Allah dan kepada Allahlah juga kita kembali. La Tahzan.

Setakat ini sahaja ku downloadkan pemikiran ku disini. Perlu ku titipkan persoalan-persoalan ku disini supaya ia tidak mengganggu proses pemikiran penulisanku yang lainnya. InsyaAllah. Alhamdulillah.

AisyaUmaira

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s