Jika kamu dikecewakan …

Jika kamu dikecewakan datangilah Allah Azawajalla segera. Hanya Allah lah sahaja yang berkuasa menghilangkannya. Kerana Allah lah sahaja yang ada penawarnya.

Jangan tunggu. Jangan berlengah-lengah. Jangan terus tinggal dalam gua kekecewaanmu. Sebaliknya, sempurnakanlah perasaan kecewamu itu dengan kembali kepada Allah Azawajalla. Pulangkanlah kekecewaan mu itu pada penciptanya, Allah Azawajalla. Bagaimana? Munajat lah dengan Allah dalam solat-solatmu dan doa-doamu terutamanya satu pertiga malam. Dan juga basahkan lidah dan bibirmu dengar zikrullah. Allah mendengar rintihan hatimu dan tidak akan ada satupun akan terlepas dan disia-siakanNYA.

Kamu tidak boleh terus kecewa dan bersedih dengan sesuatu atau seseorang penyebab kepada kekecewaan dan kesedihanmu. Mengapa? Awas! Ia akan mengundang kecelakaan besar terhadap dirimu! Bagaimana? Perasaanmu itu akan terus membara membara dan membesar dengan maraknya. Dan akhirnya, hatimu yang kecewa dan sedih itu akan beransur-ansur beralih kepada kebencian! Akibatnya dirimu akan selalu hidup diselubungi amarah ini. Seluruh energimu akan dimagnetkan sehingga tidak tersisapun kepada amarah ini. Tidakkah ini satu kehidupan yang sia-sia?

Mintalah Allah menjaga dirimu dan seluruh kehidupanmu sejak kamu diciptakan Allah dalam rahim ibumu, sehingga ketika ini, dan sehinggalah hari Kiamat. Mintalah pertolongan dan kekuatan dari Allah untuk tinggalkan kekecewaan dan kesedihanmu serta segala punca-puncanya itu. Dan secepat mungkin terus berfikir semuanya itu hanya ujian semata-mata dari Allah Ta’ala. Jadi dengan rahmat dan redha Allah maka akan terpadamlah perasaan kecewa, kesedihan mahupun kemarahan itu dalam dirimu, dan akhirnya perlahan-lahan ketenangan akan menyelinap ke dalam hatimu seterusnya memenuhi ruangan hatimu dan akhirnya bertahta di hatimu. InsyaAllah.

Berusahalah! Kerana dirimu sangat berharga. Setiap detik masa kehidupan yang berlalu tidak mungkin boleh dikembalikan semula.

Subhanallah. Allahuakbar. Alhamdulillah

Bacaan tambahan: Meraih ketenangan hati yang hakiki https://muslim.or.id/5389-meraih-ketenangan-hati-yang-hakiki.html

Advertisements

Perbaiki Akhlak ku Ya Allah

أَعُوْذُ بِاللَّهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِِْ

“Aku berlindung kepada Allah dari syaitan yang terkutuk”

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ

Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih dan Penyayang

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ

سُبْحَانَ اللّهِ  – والْحَمْدُللّهِ –  وَ لا اِلهَ اِلَّا اللّهُ  – وَ اللّهُ اَكْبَرُلاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بالله العلي العظيم

Maha Suci Allah, segala puji bagi Allah, tidak ada tuhan yang berhak disembah kecuali Allah, dan Allah Maha Besar Tiada daya dan tiada kekuatan melainkan dengan pertolongan Allah Yang Maha Tinggi dan Maha Agung

Ya Allah, Ya Rabb, sesungguhnya aku ini insan yang keras, maka lunakkanlah aku

Ya Allah, Ya Rabb, sesungguhnya aku ini insan yang lemah, maka kuatkanlah aku

Ya Allah, Ya Rabb, sesungguhnya aku ini insan yang lemah, maka kuatkanlah aku

Ya Allah, Ya Rabb, sesungguhnya aku ini insan yang lemah, maka kuatkanlah aku

Ya Allah, Ya Rabb, sesungguhnya aku ini insan yang bakhil, maka jadikanlah aku insan yang dermawan

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَزْوَاجِهِ وَذُرِّيَّتِهِ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَزْوَاجِهِ وَذُرِّيَّتِهِ، كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ إِنَّكَ حَمِيْدُ مَجِيْدٌ

“Ya Allah berikanlah rahmat kepada Muhammad, kepada para istrinya dan anak keturunannya sebagaimana Engkau telah memberikan rahmat kepada keluarga Ibrahim; dan berikanlah karunia kepada Muhammad kepada para istrinya dan anak keturunannya sebagaimana Engkau telah memberikan karunia kepada keluarga Ibrahim, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Agung”

سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَبِحَمْدِكَ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ أَسْتَغْفِرُكَ وَأَتُوبُ إِلَيْكَ

“Maha Suci Engkau Ya Allah & segala puji bagi-Mu, aku bersaksi bahwa tiada Tuhan selain Engkau, aku memohon ampunan dan bertaubat pada-Mu.”

آمِيْن يَا رَبَّ العَالَمِيْنَ

” Kabulkanlah Wahai Ya Rabb semesta Alam “

Bersamaku ada Siapa?

Ada manusia terus menerus menzalimi dan menakut-nakutkanmu dengan berat …

Perlu aku takut?

Perlu aku bersedih?

Kalla, Kalla (a word in arabic) ~ TIDAK! TIDAK

Tidak, jangan takut!

Tidak, La Tahzan~ jangan bersedih!

Tidak! Kerana bersamaku ada Rabb Allah! Allah, Tuhanku akan menolong aku! Allah, Tuhanku akan memenangkan aku!

Allahlah tempat ku sandarkan segala-gala kebutuhanku.

Allahuakhbar, SubhanaAllah, Alhamdulillahirabbilalamin.

Milikmu Ketetapan Allah

Tiada yang Allah tetapkan untuk mu akan menjadi milik orang lain. 

Alhamdulillah.

Jadi usah bimbang tentang rezkimu. Semuanya Allah sudah tentukan, sekiranya ingin perbaikinya, minta lah pada Allah. Berdoalah. Merendah diri meminta pada Allah yang SATU. Allah yang menciptakan mu. Allah yang menanugerahkan padamu rezky. Allah yang mentadbir keseluruhan kehidupan mu dan makhluk-makhluk lain dan apa sahaja yang berada dilangit dan di bumi dan di antara kedua-duanya. Janji Allah benar.

Jangan minta dari sesuatu atau seseorang selain Allah. Itu syirik. Allah Maha Penyayang dan Pengasih. Tetapi hukuman Allah itu berat. Janji Allah benar.

Kehinaan Manusia, Kemulian Allah

Sekiranya kita diuji sehingga manusia memandang hina terhadap kita,

INGAT,

Sabar. Sabar dengan mendirikan solat. Dalam solat itu kita memuji dan membesarkan Allah. Dalam solat itu kita menyerah diri pada Allah melalui ujian kehinaan itu. Dengan solat itu kita mengakui kita ini hamba Allah dan ketidakupayaan kita kecuali dengan kekuatan dan pertolongan yang Allah berikan.

Jangan putus asa dengan rahmat dan pertolongan Allah. Kita juga kena ingat, susun atur kehidupan kita sudah tertulis oleh Allah Ta’ala. DIAlah Pencipta daripada penciptaan kita sehinggalah hembusan nafas kita yang terakhir. Kita ini semua dalam pentadbiran Allah. Kau, dia dan mereka semua juga dalam pentadbiran Allah Ta’ala. Tiada apapun yang kita lalui sepanjang kehidupan kita, diluar daripada pengetahuan dan pembalasan Allah Ta’ala. Semuanya dalam pentadbiran Allah.

Jadi ingat, kehinaan manusia lain terhadap kita, amat kecil berbanding dengan kemuliaan Allah terhadap kesabaran dan redha kita mengharungi ujianNYA.

Jadi sebab itu, penting untuk kita raih pandangan mulia Allah dengan setulus hati. Pandangan mulia manusia itu hanyalah semata-mata hadiah daripada redha dan rahmat Allah semata-mata.

Siapa Sebenarnya DiriMu?

Satu soalan ingin ku tanya pada mu.

Siapa Sebenarnya DiriMu?

Mengapa? Mengapa harus dirimu tidak tuturkan keputusan mu itu sendiri. Dengan suara mu. Mengapa dirimu memilih hanya titipkan keputusan mu melalui message? Sedangkan baru sahaja dirimu meletakkan bicara telefon denganku. Bukankah tindakan itu bercanggah dengan kewibawaan mu? Bukankah itu mengundang prasangka tidak baik dalam diriku terhadapmu?

Sedangkan sudah ku tahu inilah keputusanmu sejak dari awal pagi pada hari tu. Allah anugerahkan petunjuknya kepada mereka yang benar mendahului percaturan mu. Kamu lupa Allah? Allah itu pelindung kepada mereka yang diinaya?

Dirimu lupa? Engkau merancang, tapi ada Allah Azawajalla yang Mengurus dan Merancang segalanya. Mengawasimu, memerhatikan mu, mendengar bicara hati mu setiap detik, merekodkan setiap percaturanmu. Jangan kau lupa, Allah juga mengukur setiap pahala dan doa mu dan aku atas setiap tindak tanduk yang halus dan kasar.

Aku sungguh tidak mengerti! Apa tujuanmu sebenarnya? Apa matlamatmu? Adakah dirimu bersama Allah Azawajalla ketika berterus terang bersama message mu itu? Atau dirimu diselubungi nafsu materialistik dan perancangan habuan-habuanmu? Atau dirimu menurut ikutan nasihat sahabatmu semata? Kemana hala tuju semua ini?

Kekal dalam ingatan ku, ” Hati-hati dengan penunggang agama” pesananmu. Diketika ini seolah-olah bayangan pesanan itu sesuai dengan dirimu dan sahabatmu. Bak kata pepatah melayu, ‘Kerana nila setitik, Habis susu sebelanga‘ .

Sesungguhnya aku tersalah mengerti siapa dirimu sebenarnya. Di lubuk soleh mana pun dirimu berada! Seputih manapun jubah yang kau sarungkan! Pangkat agama mana yang kau banggakan itu! Sebanyak manapun amal-amal baik yang kau sebut-sebutkan padaku! Bait-bait nasihat Islamik manapun kau berpesan pada ku! Akhlak mulia yang kau pertontonkan terhadap Ayahanda ku dan diriku! Sebenarnya aku keliru siapa dirimu sebenarnya. Siapa Sebenarnya DiriMu?

Walau apapun, kesemua ini, aku yakin, ujian Allah semata-mata. Berjaya mengaburkan hati dan perasaan ku terhadap akhlak dan dirimu yang sebenar. Aku gagal. Gagal mengenal siapa dirimu sebenarnya. SubhanAllah. Allah lah yang mengabarkan segala-segalanya tentang mu. Sesungguhnya Aku Berlindung dengan nama Allah Maha Pengasih dan Penyayang daripada syaitan yang direjam dan orang-orang yang zalim.

Siapa sebenarnya dirimu? Tidak kau takut dengan Allah Azawajalla yang senantiasa memerhati hambaNYA-hambaNYA?

Diketika ini aku amat bersyukur kepada Allah Yang Mana Penyayang dan Pengasih menutup pintu mu. Sungguh aku bersyukur. Alhamdulillah. Semoga Allah memberi kekuatan kepadaku untuk terus melangkah. Melangkah tinggalkan dirimu dan bayang-bayangmu di hujung benua sana. Tiada ku ingin melintasi lagi.

Sembang

Pengisian ‘Sembang’ mengungkapkan bicaraku dalam bahasa ibundaku. Topik sembang? Tiada yang khusus. Sebab itu aku khusus slot ini hanya ‘Sembang’. Semoga perkongsian slot ini ada manfaatnya pada pembaca Sembang. InsyaAllah.

Bicaraku dengan Mu hanya dalam Diam, tapi Nyata

Ingin Sukses?

Mukaddimah:  Semua manusia ingin sukses dalam kehidupan. Tapi tidak ramai yang tahu bagaimana. Ini adalah pesanan ringkas Ustad Mansur. Sekiranya anda telah membaca post saya terdahulu tentang konsep BAD hasil penulis Insyirah, ia adalah lebih kurang sama. Cuma, olahan Ustad Mansur ini adalah secara lisan dan pendek. Perbezaan yang nyata di antara pesanan beliau dengan penulisan BAD adalah penulisnya telah mengolahkan konsep BAD secara terperinci berselitkan pengalaman-pengalama beliau sendiri.

Konsep Kehidupan BerTuhan: Konsep BAD bermula daripada pesanan Ustad Mansur. Mari kita lihat nasihat Ustad Mansur yang mengenalpasti empat pesanan penting berkaitan konsep kehidupan bertuhan :

  1. Senantiasa menghubungkan diri dengan Allah swt
  2. Menyelaraskan rencana kita dengan rencana Allah swt
  3. Bertanya Allah segala usaha yang tepat dalama merancang
  4. Berusahalah sedaya upaya dari pengetahuan terbimbing mengelakkan sia-sia dalam kehidupan

Kesimpulan Sekiranyan saya ingin berjaya dunya akhirah, saya perlu tekah meneruskan kehidupan bersama-sama Allah secara istiqamah dalam segenap aspeks pembelajaran kehidupan, baik yang buruk dan yang baik.

 

IMG_3835
Supaya energi dan usaha tidak sia-sia, carilah Allah dalam setiap langkah kehidupan. InsyaAllah semua akan baik-baik sahaja

Air Sumber Kejadian Haiwan

Semua kejadian makluk, khususnya haiwan adalah dari air. Allah menciptakan haiwan ini dalam pelbagai bentuk khususnya kepada anggota kaki untuk pergerakan mereka.

Ini merujuk kepada Surah An Nuur ayat 45:

Dan Allah menciptakan semua jenis haiwan, maka sebahagian dari haiwan itu ada yang berjalan di atas perutnya, dan sebahagian berjalan dengan dua kaki, sedang sebahagian (yang lain) berjalan dengan empat kaki. Allah menciptakan apa yang dikehendaki-NYA, sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.

7:00 pm, December 8, 2016, AisyaUmaira is writing her Discussions.

Title in English: Animals Creation from Water

Text in English: Animals are created from water. God creates them in many forms. Particularly, on the designs for their legs that define their movements.

 

Bertanya Allah Dulu

Pengenalan

Catatan ini adalah ringkasan ebook ‘ BAD ‘ version 2 dari pengarang Insyirah Azhar. BAD singkatan  ‘Bertanya Allah Dulu’.  Konsep amalan BAD ini dikatakan selari dengan konsep Ahli Sunnah Wal Jamaah,  berserah dan berusaha. Segala perbuatan hamba Allah perlu bermula-, berjalan- dan tamat dengan perkaitannya dengan Allah. Jadi seseorang insan mesti peka dengan bagaimana Allah memberi anugerah dan pertolonganNYA. Saudari Insyirah juga mengeluarkan ‘BAD’ version 3 menawarkan pengisiannya lebih detail.

JOM Praktikkan “Bertanya Allah Dulu”

Aku berminat mengamalkan TUJUH teknik ‘Bertanya Allah Dulu’, semoga Allah permudahkan :

1. Mengakui kelemahan diri

Langkah pertama, mengingatkan aku sebagai insan kerdil hanya mampu dan kuat mengharungi segala dugaan semata-mata dengan pertolongan dan kekuatan yang dianugerahkan Allah Azawajalla. Dan yang paling penting semata-mata kerana Allah Ta’ala. Segala-galanya milik Allah termasuklah diriku. Langkah ini menuntut dan mentekadkan aku untuk buang ego dalam hati dan membersihkan hati sedaya upayaku apabila meminta dengan Allah.

2. Menyedari kekuasaan Allah

Berbanding penciptaan Allah Maha Pencipta, mega cakrawala langit dan bumi, penciptaan aku ini hanya insan kerdil. Selain daripada kekerdilan kejadian insan, aku juga perlu ingat bahawa permasalahan yang aku alami tidak terbanding kecilnya dengan masalah dalam alam cerakawala sana.

3. Gunakan kekuatan dalaman, Jangan guna otak!

Keberkesanan teknik BAD ini tertakluk kepada  100% keyakinan hatiku pada Allah Azawajalla. Tawakkulku yang tinggi pada Allah adalah syarat wajib strategi Bertanya Allah Dulu.  Penggunaan logik akal/otak di larang sama sekali, kerana ini melemahkan keyakinan hatiku kepada Allah. Ini amat memerlukan energi keyakinan. Serius.

Apakah itu kekuatan dalaman? Kekuatan dalam adalah keyakinan secara total atau 100% disandarkan urusan segalanya pada Allah Azawajalla. Dengan kemantapan kekuatan dalaman hasilnya lebih tepat, cepat dan menjangkui batasan akal dan pemikiran, InsyaAllah.

4. Allah itu Tuhan, Senantiasalah berbicara denganNYA

Allah mestilah tempat pertama aku memohon pertolongan. Wajib. Kalau tidak aku syirik apabila memohon pertolongan pada selain Allah. Caranya dengan berdialoglah dengan Allah Maha Penciptaku setiap masa. Aku boleh berdialog dengan Maha Penciptaku secara formal dan tidak formal.

Kaedah formal adalah berdoa selepas solat. Dikala mengadap kiblat, aku menadah tangan menitip doa atau berdialog dengan  Allah dengan hati yang merendah diri dan suara yang lembut.

Berdialog secara tidak formal pula adalah berdialog dengan Allah di luar solat. Boleh dilakukan bila-bila masa, di mana sahaja dan membuat keputusan apa sahaja, dari sekecil-kecilnya hinggalah ke keputusan yang besar-besar. Yang pasti keseluruhan tindakan aku pada keseluruhan hari ku itu mesti bersama Allah.

Bagi kedua-dua kaedah berdialog perlu mematuhi beberapa adap.

  • Pertamanya, hatiku merendah diri dan suaraku mesti lembut.
  • Keduanya, mestilah mulakan dan menutup doa dengan memuji Allah dan selawat.
  • Ketiganya, keyakinan atau kekuatan dalaman mestilah tinggi.

5. Jangan terlalu scripted, tapi perlu spesifik

Allah itu Maha Pendengar dan Maha Pemakbul Doa, lagi Maha Pemurah dan Maha Penyayang. Jadi maksud strategi ini, luahkan permintaanku segalanya kepada Allah. Bukankah Allah itulah pemberi rezki kepada semua makhluk melata penciptaannya samada di langit, di antara perantaan dan di bumi? Tidak kira apa sahaja yang aku mahu. Tapi satu syarat yang ketat, mesti memohon dengan spesifik.

6. Jangan buat depan manusia

Ketika aku dikhalayak ramai, berdialog dengan Allah dalam hatiku sahaja. Ini supaya manusia disekitar kita tidak menuduh kita gila berdialog keseorangan! Jadi aku boleh teruskan berdialog dengan memohon dengan Allah, jangan berhenti ya!

7. Kenali anugerah Allah

Janji Allah benar dan pasti Allah menepatiNYA. Cuma janji itu ditepati berkemungkinan dalam bentuk tidak sepertimana pemikiran terhad hambaAllah seperti aku. Jadi dalam terus berdialog, aku juga perlu kenal bentuk anugerah Allah. Ini memastikan supaya aku senantiasa dalam keyakinan bahawasanya Allah Maha  Pemurah dan Maha Penganugerah.

Pertolongan atau anugerah Allah dalam pelbagai bentuk, hati mata hati yang celik sahaja akan diberi rezki untuk kenal dan bersyukur atas nikmat ini. Kadang-kadang sebagai insan kerdil, aku ini lalai dan hati buta, jadi Allah hijabkan mataku dari kenal anugerahnya. Untuk mengelakkan ini terjadi, tanya Allah supaya diberi petunjuk untuk kenali anugerah Allah. Aku perlu lakukannya berulang-ulang kali dan yakin bahawa Allah akan beri petunjuk itu.

Kesimpulan

Kehidupanku bermula dengan Allah. Wajib. Segalanya mungkin apabila aku mengutamakan Allah dalam kehidupanku. Maka Bertanya Allah Dahulu. Hidup aku akan lebih bahagia dan tenang begitu. Jadi aku jadikan Tujuh strategi BAD berdasarkan konsep berserah dan berusaha dalam kehidupan harian. Strategi BAD bermula dengan (1) Mengakui kelemahan diri, Allah Maha Pencipta, (2) Menyedari kekuasaan Allah dalam penciptaan dan pengurusan segala urusan, (3) Gunakan kekuatan dalam-tawakkal, jangan guna otak, (4) Allah itu Tuhan, senantiasalah berbicara denganNYA secara formal atau tidak formal, (5) Jangan terlalu scripted diketika berdialog tapi perlu spesifik, (6) Jangan buat depan manusia ketika dikhalayak ramai, memadai berdialog dengan Allah dalam hati, dan akhir sekali, (7) Kenali anugerah Allah supaya aku yakin dengan janji Allah benar dan pasti ditetapiNYA.

Aku lebih bahagia dan tenang kerana aku tahu segala kebutuhanku datang dari Penciptaku, Allah Al-Alim (Maha Mengetahui) bila mana ku perlukan sesuatu,  Allah Al-Muqit (Maha Pemberi Kecukupanku) banyak mana yang kuperlukan, Allah Al-Wahhab (Maha Pemberi Kurnia), Allah Ar-Razzaq (Maha Pemberi Rezky). Hanya Allah sahaja mengetahui apa yang aku suka dan yang terbaik untuk ku. الْحَمْدُ لِلَّهِ عَلَى كُلِّ حَالٍ

IMG_0084